153 WNA China Pelaku Kejahatan Siber, 80% Tak Memiliki Paspor; Kenapa Bisa Masuk Indonesia?


NETIZENEWS.CO.ID/JAKARTA – Sebanyak 153 WNA Tiongkok dan Taiwan diamankan aparat kepolisian karena melakukan tindak kejahatan siber internasional. Dari 153 WNA Tiongkok itu, 80 persen orang tidak memiliki paspor.

“Yang enggak punya identitas (paspor) alasannya dipegang oleh seseorang,” kata Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Rikwanto di kantornya, Senin (31/7/2017).Rikwanto mengaku, pihaknya masih memburu broker atau pihak yang memfasilitasi keberangkatan para WNA itu. “Mudah-mudahan yang dikatakan sponsornya itu bisa kami amankan,” jelas Rikwanto.

Rikwanto mengaku sebagian kecil dari mereka memang memiliki paspor. Untuk masuk ke Indonesia, mereka menggunakan visa turis dan pekerja.
“Jadi 20 persen dari mereka punya paspor. Ada yang izinnya turis, kerja, dan kunjungi keluarga,” kata Rikwanto.

Meski demikian, Rikwanto memastikan pihaknya tetap akan mendalami cara mereka tiba di Tanah Air, apakah melalui jalur legal atau ilegal. “Ini yang sedang kami telusuri,” pungkas Rikwanto.

Sebelumnya, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan bahwa 29 WNA Tiongkok penjahat siber internasional yang diamankan di Pondok Indah, Jakarta Selatan, tidak mengantongi pasport.

“Para pelaku sudah kami kumpulkan, namun tak ada paspornya. Kan biasanya paspor itu melekat ya di dirinya,” kata Argo di Jakarta, Senin (31/7/2017).

Dia menambahkan, petugas hanya mengantongi KTP Tiongkok dari para pelaku.

Dalam kasus kejahatan siber internasional ini, polisi mengamankan 153 WN Tiongkok dan Taiwan. Di mana 29 WNA Tiongkok diamankan di Pondok Indah, Jakarta Selatan.

Selain di Jakarta, polisi juga mengamankan 93 WNA Tiongkok dan Taiwan di Surabaya. Sedangkan di Bali, polisi mengamankan 31 WNA Tiongkok.

Sumber: Jpnn